Bayi Gajah Sumatera Kembali Lahir di Taman Nasional Way Kambas

Kabar gembira kembali terdengar dari dunia konservasi satwa liar di Taman Nasional Way Kambas (TNWK), telah lahir bayi gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) dengan jenis kelamin jantan lahir di Camp Elephant Rescue Unit (ERU) Bungur, TNWK pada Sabtu 11 November 2023, setelah pada Bulan September lalu juga lahir bayi gajah di lokasi ini.

Bayi gajah sumatera ini lahir dari indukan Riska dan merupakan kelahiran kedua setelah kelahiran anak pertama pada tahun 2017 dengan jenis kelamin betina.

Kabar kelahiran bayi gajah sumatera ini disampaikan oleh Plt. Kepala Balai TNWK, Hermawan, di Camp ERU Bungur, TNWK. “Pada hari ini populasi gajah sumatera di TNWK bertambah dengan telah lahirnya satu bayi gajah sumatera dengan jenis kelamin jantan dari induk gajah Riska. Bayi gajah ini lahir dengan sehat dengan Berat badan: 108 kg, Panjang badan: 120 cm, Lingkaran dada: 110 cm dan Tinggi bahu: 93 cm” terang Hermawan.

Saat ini TNWK mempunyai 4 Camp Elephant Response Unit (ERU) yang berlokasi di Bungur, Tegal Yoso, Margahayu dan Harjosari. Total gajah jinak yang ada di Camp ERU maupun Pusat Latihan Gajah (PLG) saat ini menjadi 60 ekor (Camp ERU 27 ekor dan PLG 33 ekor). Pada saat ini induk dan bayi gajah sumatera tersebut dalam pemantauan Mahout dan asisten mahout, serta tim medis TNWK untuk memastikan kesehatannya. 

Gajah Sumatera merupakan salah satu jenis satwa liar dilindungi di Indonesia berdasarkan Peraturan Menteri LHK Nomor: P.106/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar yang Dilindungi. Selain itu, Gajah sumatera juga merupakan satwa prioritas dan menjadi salah satu prioritas dalam pengelolaan Kawasan TNWK. 

Related Article  Tekan Laju Deforestasi, Penerbitan Izin Dihentikan

“Semoga dengan adanya kelahiran berbagai satwa menjadi indikasi bahwa upaya-upaya konservasi spesies dilindungi di Taman Nasional, seperti perlindungan kawasan dari perburuan dan perambahan, pengembangbiakan semi insitu dan pemberdayaan masyarakat sebagai safeguard telah dilakukan dengan baik dan akan semakin ditingkatkan untuk berkontribusi pada pencapaian target global, seperti Kunming Montreal Global Biodiversity Framework maupun target nasional IBSAP post 2020, yaitu mengurangi kehilangan keanekaragaman hayati,” tutur Dirjen Konservasi Sumberdaya Alam dan ekosistem, Satyawan Pudiatmoko di Jakarta, Minggu 12 November 2023.

SIARAN PERS
Nomor: SP.391/HUMAS/PPIP/HMS.3/11/2023

Website:
www.menlhk.go.id
www.ppid.menlhk.go.id